Subscribe to Vivaborneo.com  Informatif, Santun, Tak TerbatasNews FeedSubscribe to Vivaborneo.com  Informatif, Santun, Tak TerbatasComments

ArabicChinese (Simplified)EnglishFrenchGermanIndonesianKorean

Teknik Sipil Polnes Lakukan Pemetaan Sungai Mahakam dengan Batimetri

November 9, 2021 by  
Filed under Kalimantan Timur, Tehnologi

Vivaborneo.com, Samarinda — Longsoran tebing sungai di bawah air dapat memicu bencana alam bagi orang yang berada di sekitarnya.

Seperti yang terjadi saat kejadian longsoran ini terjadi pada tebing sungai Mahakam yang berada di daerah sekitaran Intake PDAM Teluk Lerong, Samarinda.

Untuk mengantisipasi kejadian bencana akibat terjadinya longsoran tebing sungai Mahakam di sekitar kota Samarinda, Jurusan Teknik Sipil Politeknik negeri Samarinda (Polnes) melakukan pemetaan dan pengukuran potensi bencana dengan alat ukur Batimetri.

“Hari ini kita akan mulai mengadakan pengukuran kedalaman sungai atau kontur sungai Mahakam yang berlokasi di dekat Pom Bensin Karang Asam. Ini sebagai usaha untuk mengetahui di dalam sungai tersebut terjadi kelongsoran atau tidak,” ujar Pramono, SST, MengSc selaku Ketua Tim Pengabdian POLNES, pada Sabtu, 25 September 2021.

Tim Pengabdian diketuai oleh Pramono, SST, MengSc, dan beranggotakan Dr. Insan Kamil, serta Tommy Ekamitra S, PhD. Selain itu juga dibantu oleh tiga orang mahasiswa Polnes, sehingga diharapkan  mampu memberikan kontribusi dalam hal perencanaan Pemetaan Profil Dasar Sungai Dengan Alat Batimetri.

Alat Batimetri adalah ukuran dari tinggi rendahnya dasar laut atau sungai. Penggunaan alat ini dapat mengetahui perubahan kondisi hidrografi di suatu tempat, baik laut maupun sungai.

Menurut  Purnomo,  usaha yang dapat dilakukan untuk mencegah terjadinya kelongsoran pada tebing sungai  dengan cara melakukan pengukuran, agar tidak terulang kembali kejadian serupa  pada tebing sungai.

Tim Pengabdian diketuai oleh Pramono, SST, MengSc, dan beranggotakan Dr. Insan Kamil, serta Tommy Ekamitra S, PhD. Selain itu juga dibantu oleh tiga orang mahasiswa Polnes.

Dengan beranggotakan tiga orang dan berkolaborasi dengan tiga orang mahasiswa Politeknik Negeri Samarinda, dimulailah pemetaan profil dasar sungai dengan menggunakan alat batimetri.

“Cara pengukuran dengan alat Batimetri ini dengan kapal yang selalu bergerak ke arah hulu sungai, pelan-pelan. Jalannya  sangat pelan, agar datanya yang bisa diambil memiliki kerapatan gambar,” jelasnya.

Pramono menerangkan  data yang didapat adalah sebanyak lebih dari 1.170 titik, yang berarti data kontur sungai sangat rapat dan jelas tampilannya.

Pemetaan juga dilakukan pada bagian tepi sungai atau tebing sungai untuk mengetahui potensi terjadinya kelongsoran tebing. Dengan demikian, akan diketahui potensi kebencanaan yang dapat mengancam lingkungan maupun manusia.

“Data semakin rapat semakin bagus, dimana nanti gambar kontur bawah sungainya akan terlihat dengan jelas,” ujar Pramono.

Seorang mahasiswa Jurusan Teknik Sipil Politeknik Negeri Samarinda bernama salah satu mengatakan, pemetaan ini dilakukan juga pada pada lokasi yang telah terjadi kelongsoran, yaitu di bagian tepi yang longsor, kurang lebih pada kedalamannya 5,7 meter sampai 8 meter. 

Sungai Mahakam telah ratusan tahun menjadi alat transportasi bagi masyarakat yang terletak  di provinsi Kalimantan Timur dan bermuara di Selat Makassar.

Sungai dengan panjang sekitar 920 Km ini membelah Kota Samarinda melintasi wilayah Kabupaten Kutai Barat di bagian hulu, hingga Kabupaten Kutai Kartanegara dan Kota Samarinda di bagian hilir.

Sungai Mahakam sejak dulu memiliki peranan penting dalam kehidupan masyarakat di sekitarnya sebagai sumber air, potensi perikanan maupun sebagai prasarana transportasi.

Dalam pelaksanaan kegiatan pengabdian ini tim berasal dari bidang keahliannya. Tim terdiri ketua yaitu satu orang dosen dan dua orang anggota. Tim telah berpengalaman dalam melakukan berbagai kegiatan pengabdian meliputi pembinaan, pelatihan, konsultasi, pendampingan, dan pengembangan pemberdayaan masyarakat.(vb/yul/Adv)

Jurusan Teknik Sipil POLNES Beri Pelatihan Moulding dan Mebeler

October 18, 2021 by  
Filed under Daerah, Tehnologi

Vivaborneo.com, Samarinda — Sebanyak 15 orang yang memiliki profesi dan berlatar belakang tukang kayu, mendapatkan pelatihan moulding atau mebeler dari Jurusan Teknik Sipil, Politeknik Negeri Samarinda (POLNES).

Kegiatan pelibatan masyarakat di sekitar kampus POLNES ini merupakan bentuk Program Pengabdian kepada Masyarakat Jurusan Teknik Sipil dalam pengenalan alat-alat permesinan kayu moulding atau mebel.

Kepala Jurusan (Kajur) Teknik Sipil, Dr. Ir. Tumingan, MT  menjelaskan seluruh peserta adalah warga yang tinggal di sekitar kampus POLNES dan  sehari-hari memang berprofesi sebagai tukang kayu khususnya terampil pada bidang pembuatan moulding atau mebel.

“Peserta tidak saja diajarkan praktek tetapi juga teori bagaimana cara penggunaan alat-alat permesinan pertukangan dengan lancar dan memenuhi standar keamanan dan keselamatan kerja,” jelasnya usai pembukaan pelatihan yang berlangsung di Bengkel Teknik Sipil, Komplek POLNES, pada Sabtu (16/10/2021).

Dijelaskan Tumingan,  inisiatif memberikan pelatihan bagi para pekerja bidang pertukangan moulding atau mebel di sekitar kampus POLNES  ini karena masih tingginya permintaan terhadap barang-barang furniture dan meubel. Tetapi sumber daya manusia yang ada tidak mampu memenuhi permintaan karena masih menggunakan alat-alat manual.

Selama sehari penuh, para peserta pelatihan diajarkan menggunakan beberapa mesin, diantaranya mesin  penyerut kayu, pelubang  dan pemotong kayu  hingga merangkai kayu dan melakukan finishing. Pelatihan yang diberikan selama dua hari ini berhasil membuat meja dari bahan palet bekas peti kemasan.

Dipilihnya bahan kayu limbah bekas peti kemasan ini dikarenakan harganya murah serta tekstur kayu yang ringan dan berserat bagus. Kayu yang kerap disebut masyarakat sebagai jati belanda ini cukup diminati masyarakat ketika telah menjadi barang jadi seperti meja-kursi hingga lemari dalam bentuk sederhana.

“Biasanya mereka menggunakan kayu-kayu khas Kalimantan seperti kayu Putih dan Meranti. Namun kita coba untuk memberikan alternatif yaitu kayu-kayu limbah yang harganya sangat murah dan hasil akhirnya tetap sangat menarik,” ujarnya.

Beberapa tenaga pengajar yang dilibatkan dalam kegiatan Program Pengabdian kepada Masyarakat tahun ini adalah, Ir. M. Salmani, MT, Erwin Natta, Arfa Hatta, Djuriadi, Parimin dan Datuk Kipliansyah.

Sementara itu salah seorang peserta, Izhar merasa bersyukur telah mendapatkan pengetahuan tentang peralatan-peralatan permesinan yang canggih yang dapat mempercepat pekerjaan.

Peserta lainnya, Muhammad David mengatakan bahwa pelatihan ini sangat bermanfaat karena masih banyak pengetahuan permesinan yang tidak mereka ketahui.

“Sangat bermanfaat sekali bagi kami yang tinggal di sekitar kampus POLNES karena diberikan kesempatan untuk mengikuti pelatihan. Memang kami biasa membuat meja-kursi namun di POLNES peralatannya sangat lengkap dan kami beruntung bisa diberi kesempatan untuk praktek langsung,” ujar David.(VB/YUL)

KPU Samarinda Jamin Pelaksanaan Pilkada Sesuai Standar Covid-19

November 8, 2020 by  
Filed under Tehnologi

SAMARINDA – Komisi Pemilihan Umum (KPU) Samarinda menjamin kesehatan pemilih aman dengan pelaksanaan Pilkada sesuai dengan standar covid-19.

“Secara nasional KPU pada Pilkada ini seluruhnya menggunakan standar protokol kesehatan, ” kata Komisioner KPU Samarinda, Dwi Haryono kepada media ini.

Dwi Haryono

Komisioner KPU Samarinda Divisi Perencanaan Program, Data dan Informasi ini menyebutkan seluruh KPPS sudah dilakukan rapit tes dan semuanya dinyatakan non reaktif.

“Masyarakat jangan takut kesehatan terjamin. Semua menggunakan standar covid-19. Mulai masuk dengan mencuci tangan, disediakan sarung tangan, kemudian wajib pakai masker dan sebagainya, ” katanya.

Dia pun mengimbau kepada KPPS untuk membuat TPS di ruang terbuka dan mematuhi standar protokol kesehatan

” TPS hendaknya di ruang terbuka dan menjaga jarak dan patuhi protokol yang ada, ” tutupnya (man)

KPU Samarinda Matangkan Debat Kedua

November 7, 2020 by  
Filed under Tehnologi

SAMARINDA – Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kota Samarinda mematangkan debat kedua pasangan calon (Paslon) Wali Kota dan Wawali Kota Samarinda yang akan dilaksanakan pada Selasa 10 November mendatang .

Rapat Koordinasi terkait persiapan debat kedua membahas persiapan teknis pelaksanaan debat jilid dua yang akan dilaksanakan ditempat yang sama.

Komisioner KPU Kota Samarinda Divisi Sosialisasi, Pendidikan Pemilih, Partisipan Masyarakat dan SDM, Najib mengatakan pihaknya telah menentukan tiga tema yang akan didebatkan oleh masing-masing paslon.

“Tema yang disusun oleh tim penyusun itu pada debat kedua ini adalah infrastruktur, narkoba dan pelayanan publik, jadi itu tema sentralnya,” ucap Najib panggilan akrabnya saat dihubungi via telpon Sabtu malam (7/11/2020).

Debat akan dibagi dalam 6 segmen. Masing-masing paslon mendapatkan 3 pertanyaan di tiap sesinya, dengan durasi waktu 60 detik untuk penanya dan 90 detik kepada paslon penjawab pertanyaan. Dan, ketika memulai. Masing-masing paslon akan diundi untuk menentukan giliran penyampaian visi misi dan pertanyaannya.

Hal ini ungkap Najib, dilakukan sebagai upaya KPU untuk menciptakan keadilan dan pemertaan kesempatan bagi tiap pasangan calon. Karena, ketika giliran ditentukan dari nomor urut, paslon yang bernomor urut wahid akan diuntungkan dan paslon yang bernomor urut buncit akan dirugikan.

“Karena misalnya pake nomor urut, pasti yang terus ditanya nomor satu dan posisinya diuntungkan. Jadi dengan cara ini supaya adil dan rata,” ungkapnya.

Untuk moderator, Najib menyampaikan sudah menentukan. Meskipun, ia tidak membeberkan namanya sebagai kejutan. Peran moderator pun sebutnya hanya akan menjadi pemandu. Sebab, isi pertanyaan yang digodok oleh tim penyusun dirahasiakan dan hanya akan dikeluarkan waktu pelaksanaan debat nanti.

“Pertanyaan akan dikeluarkan waktu debat, dan kami undi lewat amplop dan dipilih paslon. Untuk moderator, sementara kami keep dulu, yang jelas moderatornya beda dan baru daripada yang kemarin. Kisi-kisinya, dia perempuan,” ungkap Najib.

Sebagai antisipasi. Ia juga mengatakan bahwa KPU akan ketat dalam menerapkan protokol kesehatan. Tiap orang yang diundang wajib untuk menggunakan Alat Pelindung Diri (APD) seperti masker, dicek suhu tubuhnya dan disemprot disinefektan ketika memasuki ruangan.

Jumlah yang datang pun dibatasi. Najib mengatakan bahwa hanya ada 24 orang yang diundang untuk hadir yang terdiri dari 3 pasangan calon dan Timses yang berjumlah masing-masing 6 orang, perwakilan Bawaslu Kota dua orang, serta perwakilan Bawaslu dan KPU Kaltim yang berjumlah masing-masing 2 orang.

Sejenak terkesan sulit. Namun, Najib optimis bahwa pelaksanan debat akan berjalan lancar. Sebab hal ini dilakukan sebagai titik tengah upaya pemutusan mata rantai Virus Covid-19. Sembari meyakinkan pemilih sebelum menentukan pilihannya di bilik suara pada 9 desember nanti.

“Jadi jangan lupa menyaksikan di secara live debat kandidat sesi kedua di channel TVRI, dan Facebook KPU ya,” tutup Najib mengakhiri pembicaraan. (adv)

Kabupaten Paser Sudah Lakukan Pencairan Dana Desa Tahap Ketiga

September 22, 2020 by  
Filed under Tehnologi

SAMARINDA – Kabupaten Paser telah melakukan proses pencairan Dana Desa (DD) Tahap Ketiga Tahun Anggaran 2020. Berdasarakan data rekapitulasi progres penyaluran DD per 20 September 2020 pukul 18,30 Wita, tercatat terdapat 40 desa dari 139 desa di Paser sudah cair dengan nilai Rp7,054 miliar. Read more

Next Page »