Pak Bekti Mengabdi untuk Pendidikan PWI

April 11, 2021 by  
Filed under Profile

Ketika saya masih “calon anggota” PWI, jenjang terendah keanggotaan PWI, sesuai dengan ketentuan PD PRT PWI kala itu, saya menempuh ujian kenaikan tingkat ke jenjang berikutnya sebagai “anggota muda” di PWI Provensi DKI Jakarta. Salah satu penguji dan pemeriksa ujian saya ialah Pak Encup Soebekti, yang baru saja almarhum. Demikian pula waktu mau menaikan laki status saya menjadi “anggota biasa” dari anggota muda, Pak Bekti yang sedang menjabat sebagai skretaris PWI Jaya, ketuanya Massun Pranoto, jadi penguji saya. Dia pulalah yang antara lain menandatangani sertifikat saya.   Walapun dia punya pengalaman sebagai wartawan harian Kami, dan kemudian di Pos Kota Group, sejak awal tak sedikit pun dia menunjukan sikap arogansi sebagai senior. Pak Bekti, begitu saya memanggilnya, (sebagian lagi menyebutnya “Pak Encub,”) selalu membimbing dan memberi jalan terhadap problematik yang ada. Pengetahuan teori tentang jurnalistiknya sangat luas. Maka ketika mengajar feutures, misalnya, beliau selalu memakai pengetahuan teorinya itu sebagai alat menerangkan agar lebih luas, mendalam dan mudah difahami.

Encub Soebekti

Persahabatan saya dengan Pak Bekti sebagai yunior dan sejawat, terus berkembang, termasuk lantas ketika kami sama-sama menjadi pengurus PWI tingkat Jaya dan PWI Pusat. Perhatiannya kepada bidang pendidikan, membuat dia lebih sering ditempatkan di bidang yang terkait pendidikan. Hampir pada semua bagian pendidikan PWI Pak Bekti banyak terlibat. Almarhum tercatat sebagai salah satu orang yang banyak menyusun kurikulum atau silabus bahan pelatihan di lingkungan PWI. Memang sebagian dari hidup dan profesinya diabadikan untuk pendidikan dan pelatihan kewartawanan.

Suatu saat pelatihan “Safari Jurnalistik” PWI yang sudah lama berlangsung, bakal “dimatikan” oleh ketua umum PWI priode saat saya menjadi sekjennya. Saya dan Pak Bekti “menentang” keputusan itu dan beradu argumentasi dengan ketua umum, bahwa Safari Jurnalistin perlu terus dipertahankan, baik karena alasan kemasalahatan maupun alasan historis. Setelah berdebat cukup tajam dan demokrasi, akhirnya program Safari Jurnalistik tetap dipertahankan, dengan syarat kami yang harus mengurus tetek bengkekknya, termasuk terkait dengan urusan mencari sponsor. Demi mempertahankan program Safari Jurnalistik tersebut kami langsung menyanggupi syarat itu.

Kami lantas menghubungi Brata, mantan wartawan Kantor Berita Antara beralih yang menjadi Kepala Humas perusahaan Nestle. Brata menyanggupi Nestle tetap jadi sponsor program Safari Jurnalistik dengan ketentuan kurikulumnya harus disesuaikan dengan perkembangan zaman dan disetujui lebih dahulu oleh Nestla. Nah, supaya gak bulak-balik, akhirnya kami ajak Brata sebagai salah satu tim perumus kurikulum Safari Jurnalistik yang baru. Dan kepalang bersama, waktu Brata menawarkan villa munggil miliknya di daerah Puncak sebagai tempat pembahasan, langsung kami terima. Jadilah kami menginap semalam dua hari di villa Brata. Pembahasan soal kurikulum Safari Jurnalistik ternyata tidak berlangsung lama, karena sudah ada persamaan persepsi di antara kami. Selebihnya kami bicara intens berbagai soal. Walaupun yang paling senior, Pak Bekti sama sekali tidak menempatkan diri orang yang paling tahu, karena selalu mau mendengar kami. Sampai kini hasil rumusan kurikulum yang kami buat bersama Brata dengan sponsor Nestle masih dipakai PWI, setidaknya sekitar 90 persenan dari kurikulum itu. Banyak pengurus dan anggota PWI tak memahami hal ini, sehingga melupakan faktor sejarahnya.

Rencana Kerjasama dengan Pos Kota

Pernah pihak BNI suatu saat menawarkan kepada saya, apakah kami berniat “bekerja sama” Pos Kota Group karena perusahaan mantan menteri penerangan Harmoko ini saat itu sudah ada terkait dengan BNI. BNI minta kalau kami berhasil menggalang “kerja sama” dengan Pos Kota Group, nanti kami berkewajiban melakukan skema restrukturisasi cicilan ke BNI. Saya jawab, jika memang propektif kami menyatakan setuju.

Sejatinya saat itu kami tak ingin mengembangkan Pos Kota Group melalui mekanisme koran cetak. Kami faham benar kala itu, industri pers cetak sudah mencapai senja atau sun set industri, sehingga mengembangkan idustri pers cetak bagaikan menggali kubur sendiri. Pers cetak, sejak saat itu sudah tinggal menunggu waktu penurunan tajam yang terus menerus. Jadi, kami sama sekali tidak berpikir kesana. Sebaliknya waktu itu usaha star up baru saja bertumbuh, dan belum banyak perusahaan yang menekuni bisnis ini. Dan untuk usaha star up, perusahaan mana lagi yang memikiki akses dan data paling kuat, selain Pos Kota Group. Koran ini punya data jual beli lengkap di semua bidang. Ada jual beli atau sewa rumah di Jakarta paling komplit. Penawaran pekerjaan dan orang yang membutuhkan alias pencari kerja paling banyak pula di Pos Kota Group. Begitu juga jual beli mobil, burung, barang antik dan sebagainya, apa aja ada disana. Bahkan daftar panti pijt pun begitu lengkap. Semua ada di iklan Pos Kota, kala itu. Dengan mengakuisisibPos Kota Group dan melengkapi dengan usaha star up, Pos Kota Group bakal menjadi salah satu usaha di bidang star up yang paling besar. Dan kalau itu terjadi, saya yakin, perusahaan ini menjadi salah satu perusahaan dengan value yang teramat sangat besar serta masuk katagori triyulnan. Maka tanpa ragu, saya mengatakan kepada pihak BNI, yang meminta dan mempersilahkan saya secara alami berhubungan dengan Pos Kota Group, saya aminin alias saya setujui.

Hanya saja, saya tak punya banyak akses terhadap para pemegang saham Pos Kota Group. Disinilah saya kembali meminta tolong Pak Bekti lagi untuk “menghubungi dan mengkondisikan” para pemegang saham inti Pos Kota Group. Dari situlah saya akhirnya bertemu dengan dua tokoh Pos Kota Group, Harmoko dan Tahar, serta beberapa pemegang saham Pos Kota Group lainnya. Rupanya Pak Bekti lumayan dikenal dan dipercaya di lingkungan group perusahaan pers yang sangat terkenal itu.

Pihak Pos Kota Group meminta “kerjasama” itu termasuk penanganan percetakan milik mereka di Cikarang. Lagi-lagi saya setuju saja. Lalu lahirklah MoU antara saya dengan Pihak Pos Kota Group yang diwakili Pak Harmoko dan Pak Tahar. Kedua tokoh Pos Kota inilah yang membubuhkan tanda tangannya di atas kertas MoU. Pak Bektilah yang berperan banyak membantu saya menyakinkan kepada Harmoko dan Tahar serta pemegang saham Pos Kota lainnya.

Untuk urusan percetakan di Cikarang, kami ingin audit yang tuntas dan objektif. Maka kami menyewa konsultan dari Kanada, dengan standar bayaran dolar. Kami ingin pemeriksaan berlangasung profesional. Datanglah bule ahli Kanada itu ke Indonedia dan memeriksa percetakan di Cikarang. Ketika pertama kali konsultan dari Kanada bekerja, Pak Bekti dan saya ikut meninjau ke percetakan di Cikarang. Betapa kagetnya kami, konsultan itu memulai kerjanya bukan dari memeriksa mesin, tetapi justeru dari hilirnya: kemana pembuanga limbah percetakan? Setelah itu barulah ke bagian hulunya, memeriksa besi-besi mesin dan mesinnya sendiri. Kesimpilan mereka : kami tak direkomendasi mengambil alih percetakan ini sebagai mesin percetakan.

Mulai dari sana negosisasi dengan Pos Kota Group tersendat, dan akhirnya tak jadi dilaksanakan tanpa pembatalan. Hasil ini saat itu telah saya sampaikan juga kepada pihak BNI. Setelah itu saya tak tahu lagi bagaimana kelanjutannya penanganan Pos Kota Group di BNI, sampai saya mendengar kabar Pak Tahar wafat dan ada lapor melapor ke polisi antara anggota dan pengurus koperasi karyawan Pos Kota sebagai salah satu pemegang saham Pos Kota Group.

Kisah tangga “langka”

Persahabatan saya dengan Pak Bekti juga tentu menembus batas-batas pribadi. Dia sering bercerita tentang asal daerahnya di Cirebon. Saya ceritakan kepadanya, ketika saya pertama ke Cirebon naik kereta, waktu kereta berhenti dan saya mau turun memakai tangga. Di tempat turun, saya diberitahu petugas di stasion Cirebon, tangga kereta api itu “langka.” Saya pikir kata “langka” artinya sama dengan bahasa Indoensia, yaitu “jarang,” rupanya maknanya berbeda. Kata “langka” di Cirebon artinya “tidak ada.” Pak Bekti seperti biasa, mendengar cerita saya dengan tersenyum-senyum.

Begitu juga sebagai sahabat almarhum sering bercerita tentang anak-anak dan cucu-cucunya, termasuk salah satu anaknya yang masuk tentara, angaktan darat, mulai waktu pendidikan sampai pernah ditempatkan di Paspampres sampai dikirim keluar negeri sebagai bagiab pasukan perdamaian dan seterusnya.

Saya mengalami sendiri, Pak Bekti seorang pribadi yang jujur. Tak pernah sedikit pun dia melenceng dari komitmenya, apalagi sampai “cheating” atau curang. Tak seucil pun hal itu ada di pikirannya, apalagi dalam tindak tanduknya. Dia orang yang tidak saja bersih, tapi sangat bersih. Jujur sampai ke sumsumnya . Dia tak tergiur dengan kemegahan duniawi. Pak Bekti orang yang sangat idealis.

Pada sisi lain Pak Bekti seorang yang sangat solider kepada persahabatan. Mau mendengar dengan sabar. Mau menolong. Mau membantu. Tapi almarhun juga seorang yang tegas. Dialah profil sejati wartawan yang mengabdi kepada profesinya. Seorang yang menempatkan profesi wartawan sebagai pekerjaan utama, bukan sekedar pekerjaan sampingan, sampai akhir hayatnya.

Saya mendengar pertama kali kepergian Pak Bekti dari WA staf sekretaris PWI Pusat , Taty Mansur, di What Apps Group (WAG) “Warga PWI” pukul 07.28. Saya kehilangan sorang sahabat yang tulus yang punya artinya banyak buat saya. Saya bersaksi almarhum orang baik…orang baik….orang baik! Selamat jalan seniorku, sahabatku….Menghadaplah   kembali kepada Sang Pencipta dengan jiwa yang tenang…..

Jakarta, 11 April 2021

Wina Armada Sukardi

Tokoh inspiratif SMSI: Adam Malik, PK Ojong-Jakob Oetama, Hamka, Fachrodin

March 7, 2021 by  
Filed under Profile

Jakarta-Para pengurus Serikat Media Siber Indonesia (SMSI) sependapat, setidaknya ada lima tokoh nasional yang patut menjadi teladan bagi dunia pers di Indonesia serta menginspirasi lahirnya SMSI, yakni Adam Malik, PK Ojong-Jakob Oetama, Buya Hamka, dan Fachrodin.

“Kami sependapat bahwa Adam Malik, PK Ojong-Jakob Oetama, Buya Hamka, dan Fachrodin adalah lima dari sekian banyak tokoh nasional yang memberi inspirasi serta patut untuk diteladani oleh para wartawan dan pengusaha pers, termasuk yang berada di lingkungan SMSI,” kata Wartawan Senior Aat Surya Safaat di Jakarta, Minggu.

Direktur Pemberitan (Pemimpin Redaksi) Kantor Berita ANTARA 2016 yang juga pernah menjadi Kepala Biro ANTARA di New York tahun 1993-1998 itu mengemukakan keterangan tersebut pada peringatan Hari Ulang Tahun (HUT) ke-4 SMSI di Jakarta tanggal 7 Maret 2021.

Menurut Ketua Bidang Luar Negeri SMSI itu, para pengurus SMSI sepakat menempatkan lima tokoh nasional tersebut sebagai tokoh inspratif bagi para wartawan dan pengusaha pers di Tanah Air, terutama di lingkungan SMSI, masing-masing dengan kiprahnya sebagai berikut yang dihimpun dari berbagai sumber.

Adam Malik

Ketika semangat perjuangan kemerdekaan nasional menggelora dan digerakkan oleh para pemuda pejuang, Adam Malik bersama rekan-rekan seperjuangannya, yakni Soemanang, AM Sipahoetar, dan Pandoe Kartawigoena mendirikan Kantor Berita ANTARA pada 13 Desember 1937.

Keberhasilan ANTARA menyiarkan berita Proklamasi Kemerdekaan Republik Indonesia dari Gedung ANTARA di Jalan Antara, Pasar Baru Jakarta Pusat pada 17 Agustus 1945 ke seluruh dunia adalah wujud kecintaan dan baktinya yang besar bagi perjuangan bangsa Indonesia.

Adam Malik sendiri merupakan personifikasi utuh dari kedekatan antara pers dan diplomasi.Jangan kaget, pria otodidak yang secara formal hanya tamatan SD (HIS) ini pernah menjadi Ketua Sidang Majelis Umum PBB ke-26 di New York.

Kemahirannya memadukan pers dan diplomasi menghantarkannya menimba berbagai pengalaman sebagai Duta Besar, Menteri, Ketua DPR hingga menjadi Wakil Presiden RI.

Pria cerdik berpostur kecil yang dijuluki “si kancil” itu dilahirkan di Pematang Siantar Sumatra Utara pada 22 Juli 1917 dari pasangan Haji Abdul Malik Batubara dan Salamah Lubis.

Sebagai seorang wartawan, diplomat, bahkan birokrat, ia sering mengatakan “semua bisa diatur”. Selaku wartawan dan diplomat,ia memang dikenal selalu mempunyai 1001 jawaban atas segala macam pertanyaan dan permasalahan yang dihadapkan kepadanya.

PK Ojong-Jakob Oetama

Berbicara tentang dua tokoh pers ini, yaitu Petrus Kanisius (PK) Ojong (1920- 1980) dan Jakob Oetama (1931- 2020) sulit menceritakannya secara terpisah, karena selama memimpin Harian Kompas keduanya selalu bersama-sama.

Ojong, lahir di Bukit Tinggi, Sumatera Barat 25 Juli 1920.Ayahnya bernama Auw Jong Pauw, pedagang tembaku di Payakumbuh dan ibunya bernama Njo Loan Eng Nio. Kedua orangtuanya memberi nama Auw Ojong Peng Koen yang kemudian menjadi PK Ojong.

Sementara itu Jakob lahir di Desa Jowahan, sekitar 500 meter sebelah timur candi termegah Borobudur di Magelang Jawa Tengah pada 27 September 1931.

Mereka bertemu di Jakarta dan kemudian mendirikan Majalah Intisari dan Harian Kompas.Mereka bersepakat berbagi tugas dalam memimpin Harian Kompas.Ojong menangani administrasi dan bisnis, sementara Jakob menangani bidang keredaksian.

Meskipun Ojong menangani bisnis pers, dia tidak bisa meninggalkan naluri kewartawanannya.Dia kadang-kadang menulis Tajuk Rencana dan mengelola rubrik Kompasiana yang terkenal dan membahas berbagai persoalan di Harian Kompas.

Dalam dunia perusahaan pers, bidang bisnis dan redaksi sama pentingnya, walaupun ada semacam garis demarkasi di antara kedua bidang itu. Kedua bidang tersebut di tangan kedua tokoh itu berkembang secara pesat.

Ojong-Jakob seperti dua sisi keping mata uang.Keduanya berjalan dalam satu ayunan langkah, sama-sama punya latar belakang guru dan wartawan.Keduanya tidak suka tampil, rendah hati, jujur, dan selalu bekerja tuntas.Kemiripan atau kesamaan keduanya mengikat diri mereka untuk mendirikan Majalah Intisari dan Harian Kompas.

Dalam perjalanan mengelola media Intisari dan Kompas, keduanya berbagi tugas dan mereka tidak suka tampil.“Tapi karena saya membidangi redaksi, mau tidak mau harus tampil,” kata Jakob suatu ketika.

Di majalah Intisari dan Harian Kompas, kedua tokoh itu meletakkan fondasi idealisme, menjunjung tinggi nilai kemanusiaan serta meletakkan filosofi dalam pengembangan perusahaan pers.

Khusus dalam merekrut wartawan dan karyawan, Ojong mengutamakan “watak baik” daripada keterampilan atau skill yang dimiliki.Adapun kekurangan keterampilan, menjurut dia bisa ditingkatkan melalui pelatihan, pendidikan, dan kursus.

Dalam menjamin masa depan karyawan, pimpinan Kompas kemudian mengembangkan bisnisnya ke penerbit dan toko buku Gramedia serta dunia perhotelan yang diberi nama Santika. Tujuannya, kalau Kompas diberangus, karyawan masih ada tempat bekerja.

Ada pesan penting dari Ojong dan Jacob untuk para pengelola perusahaan.Menurut mereka, perusahaan yang baik adalah perusahaan yang dapat menjamin kesejahteraan karyawannya.

Artinya,kalau pemimpin perusahaan tidak ada lagi, perusahaan harus tetap bisa berjalan, sehingga perlu disusun suatu sistem untuk memungkinkan terwujudnya hal itu serta memungkinkan terciptanya kader-kader yang kompeten, profesional, dan berintegritas.

Buya HAMKA

Siapa tak kenal Prof Dr H Abdul Malik Karim Amrullah (BuyaHamka).Beliau adalah seorang ulama kharismatis yang semasa mudanya banyak melewatkan waktudengan belajar agama serta banyak membaca.

Tokoh nasional yang lahir di Nagari Sungai Batang, Tanjung Raya, Kabupaten Agam Sumatra Barat pada 17 Februari 1908 dan meninggal di Jakarta pada 24 Juli 1981 pada usia 73 tahun itu adalah seorang ulama dan sastrawan, bahkan sejatinya juga adalah seorang wartawan.

Hamka mendapat gelar doktor kehormatan dari Universitas Al-Azhar Mesir dan Universitas Nasional Malaysia, sementara Universitas ProfDr Moestopo Jakarta mengukuhkannya sebagai Guru Besar.Almarhum jugamasuk dalam daftar Pahlawan Nasional.

Tokoh nasional itu terjun dalam dunia politik melalui Masyumi sampai partai tersebutdibubarkan, dan menjabat Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) pertama serta aktif di organisasi Muhammadiyah sampai akhirhayatnya.

Puluhan buku karyanya telah diterbitkan. Selain itu, Buya Hamka mendirikan majalah Panji Masyarakat (Panjimas) pada 15 Juni 1959 bersama KH Faqih Usman, Jusuf Abdullah Puar, dan HM Joesoef Ahmad.

Perjalanan Buya Hamka dan kawan-kawan di majalah Panjimas dapat menjadi inspirasi untuk melihat hubungan antar ummat Islam, pergulatan padamasa Orde Lama, dan banyak hal yang terjadi di masa (awal) Orde Baru.

Majalah pimpinan Buya Hamka ini turut menyertai perjalanan sejarah penting bangsa ini.Ketika baru setahun terbit, pada Mei 1960, majalah itu diberedel pemerintah. Dua tahun sesudah Panjimas diberedel, Hamka kembalimenerbitkan majalah baru, yaitu Gema Islam.

Meski posisi Hamkahanya membantu, namun almarhum berperan penting di situ, sebab melalui perantara majalah tersebut Masjid Agung Al-Azhar di Kebayoran Baru Jakarta Selatan yangmerupakan kantor redaksi Gema Islam kemudian menjadi panggungaktivitas yang identik dengan nama Hamka.

Sesudah kekuasaan Soekarno surut dan PKI dibubarkan, pada 5 Oktober1966 Majalah Panjimas kembali terbit.Sebagai “corong” umat, Panjimas termasuk majalah umat yangberumur panjang.

Saat media umat lainnya patah tumbuh dalam siklusyang cepat, Panjimas adalah corong umat Islam yang bertahan lama,bukan hanya melewati fase Orde Lama, tapi juga hingga melewati OrdeBaru.

Meskipun penerbitan Panjimas timbul tengggelam,generasi penerus Hamka terus berupaya menghidupkan semangat majalah tersebut sebagai penyambung lidah umat Islam di Indonesia.

Terakhir, media yang didirikan oleh Haji Abdul Malik Karim Amrullahalias Buya Hamka itu pada Maret 2019 hadir dalam bentuk daring disitus panjimasyarakat.com.Semangat yang dibawanya adalah menyuarakan prinsip-prinsip Islamyang memberi kedamaian bagi bangsa Indonesia.

Tokoh pers Fachrodin

Haji Fachrodin adalah pelopor pers Muhammadiyah.Sosok kader dan tokoh Muhammadiyah generasi awal ini banyak belajar dari pendiri Muhammadiyah KH Ahmad Dahlan serta belajar secara otodidak. Biarpun tidak mengenyam pendidikan umum,ia bertumbuh menjadi seorang penulis yang tajam dan disegani.

Fachrodin menjadi orang pertama yang memimpin redaksi majalah Soewara Moehammadijah. Ia merintis penerbitan media itu pada 1915 dan menjadi Pemred pertama, sementara KH Ahmad Dahlan duduk di jajaran redaksi bersama HM Hisyam, RH Djalil, M Siradj, Soemodirdjo, Djojosugito, dan KRH Hadjid.

Ia mengawali karir di dunia pergerakan ketika belajar jurnalistik kepada Mas Marco Kartodikromo. Ketika Mas Marco bersama beberapa jurnalis bumiputra menerbitkan surat kabar “Doenia Bergerak” pada 1914, Fachrodin dipercaya menjadi penulis tetapyang bertanggungjawab memberikan informasi kepada publik di kawasan Yogyakarta.

Fachrodin dengan pikiran-pikirannya yang cerdas dan tajam selalu berusaha memperjuangkan nasib rakyat, termasuk membangkitkan perlawanan kaum buruh di Yogyakarta terhadap pemerintah Belanda.

Pada 1919, wartawan yang juga piawai berdakwah itu menerbitkan surat kabar mingguan Srie Diponegoro. Tulisannya di mingguan tersebut dihiasi dengan gambar ilustrasi yang menunjukkan salah satu kreativitas Fachrodin dalam bidang jurnalistik.

Haji Fachrodin meninggal dunia tahun 1929.Setelah Indonesia merdeka, pemerintah memberikan almarhum anugerah Pahlawan Nasional lewat Surat Keputusan Presiden Republik Indonesia nomor 162 tahun 1964.

Kini surat kabar Soewara Moehammadijah yang dirintisnya pada 1915 itu bertumbuh menjadi majalah Suara Muhammadiyah dan suaramuhammadiyah.id.

Tahun 2021 inimajalah tersebut menapaki usia 106 tahun, usia yang relatif matang bagi dunia pers di Tanah Air.

 

Kegigihan Abdul Gani, Nelayan Bontang Mampu Sekolahankan Anak Hingga Jadi Polisi

January 12, 2021 by  
Filed under Profil

BONTANG – Kegigihan Abdul Gani (45) nelayan di Tanjung Laut Kota Bontang, sebagai seorang ayah agar anaknya menjadi berhasil mengenyam pendidikan dan memiliki keimanan yang kuat layak dicontoh.

Abdul Gani yang hampir setiap hari jam dua malam setelah selesai sholat tahajud dia membawa peralatan tangkap ikan ke perahu yang dimilikinya yang tertambat diantara perahu-perahu lain di Pelabuhan Tanjung Laut.

Abdul Gani, nelayan di Tanjung Laut

“Setiap jam dua saya bangun, selesai sholat malam saya berangkat berlayar dengan perahu bermesin dumping ke laut Sulawesi. Perjalanan sekitar dua jam, setelah selesai sholat subuh baru saya pasang jaring, sambil menunggu jaring saya manfaatkan untuk istirahat, hingga jam 7 pagi baru saya angkat jaring, sekitar jam 10 baru kembali ke darat, ” ucap Abdul Gani yang biasa dipanggil pak Ganing.

Dalam sekali berlayar paling tidak mendapat ikan sekitar 10 kilogram. “Belakangan ini paling dapatnya hanya 10 kg, alhamdulillah cukup untuk biaya solar, cukup untuk makan dan bisa menyekolahkan anak-anak,” ucapnya.

Dalam satu minggu Ganing berlayar mencari ikan biasanya hanya 4 hari, senin hingga kamis, sedangkan hari Jum’at hingga Ahad dia manfaatkan kapalnya untuk membawa wisatawan yang akan berwisata ke pulau Beras Basah.

“Alhamdulillah dari hasil nelayan, ditambah melayani transportasi wisatawan jika hari libur yang akan ke Beras Basah, kami cukup membiayai anak-anak sekolah, hingga berhasil mengantarkan anak saya yang pertama diterima di Polri dan sekarang bertugas di Tanah Toraja,” jelas Ganing.

Ganing memiliki 5 orang anak dari hasil perkawinan dengan Suarni Aqillah. Anak yang pertama bernama Muhammad Ikhsan menjadi polisi. Anak Kedua Rezky Ananda kelas 3 SMA, anak ketiga Muhammad Alfiansyah kelas VII MTs al Ikhlas Bontang Kuala, Anak ke empat baru kelas 4 SD Rizky Muhammad Syawal dan terakhir anak kelima baru usia 3 tahun Aqillah.

Dalam melayani angkutan wisata ke Pulau Beras Basah, Abdul Gani tergabung di Asosiasi Pengantar Wisatawan Beras Basah, bersama 45 anggota lainnya yang ada di Pelabuhan Tanjung Laut.

“Kalau hari libur saat sekarang paling bisa melayani 2 trip, sejak dua bulan lalu beras basah dibuka. Karena selama pandemi corona hampir 6 bulan mulai Maret hingga September distop tidak ada angkutan wisata, jadi kami manfaatkan untuk menangkap ikan, ” jelas Ganing saat ditemui di Pelabuhan Tanjung Laut Bontang, 10 Januari lalu.

Gani yang menggunakan Kapal Motor Nelayan (KMN) Rezky Ananda dalam melayani wisatawan yang ke beras basah berkapasitas 40 orang.

“Kapal ini bisa mengangkut 40 orang, jika mau pakai bisa cukup WA saja ke 085332992004″, jelas Ganing.

Dalam melayani wisatawan Ganing biasa mengajak anak ketiga sebagai helper juru mudi.

“Saya biasa ikut bapak, membantu di kapal, selain mengatur penumpang, menambatkan kapal juga kadang menggantikan mengemudi jika bapak harus istirahat”, jelas Alfian kepada media ini. (Vb-01)

Puryanto, Merawat Kebhinnekaan Masyarakat dengan Tanaman Kelapa Sawit

November 5, 2020 by  
Filed under Profil

Vivaborneo.com — Perjalanan menemui mantan narapidana teroris kasus Bom Bali I, Puryanto, cukup melelahkan. Jarak dari Samarinda, ibu kota Provinsi Kalimantan Timur menuju kediamannya di Kecamatan Sepaku, Kabupaten Penajam Paser Utara (PPU), berjarak lebih dari seratusan kilometer.
Read more

SIMPEL JAGO, Buat Siswa Belajar Jarak Jauh sambil Berwisata

August 14, 2020 by  
Filed under Profil

Bontang – Berwisata adalah salah satu cara yang efektif untuk menghilangkan penat. Di tengah pandemi seperti ini, tentu kegiatan berwisata tidak dijadikan solusi ketika stres melanda. Apa bisa belajar di rumah sambil berwisata? Read more

Next Page »