Kaltim Diversifikasi Pangan dengan Kembangkan Sukun

January 3, 2019 by  
Filed under Agrobisnis

SAMARINDA – vivaborneo.com, Tahun 2019 Provinsi Kaltim akan mengembangkan tanaman sukun di lahan-lahan tidak produktif dan terlantar, sebagai upaya untuk mendukung program diversifikasi pangan atau penganekaragaman konsumsi pangan.

Gubernur Kaltim, Isran Noor didampini istri Noorbaiti Isran, memanen tanaman selada. Tidak saja sekadar memanen, gubernur juga langsung memakan daun selada yang ditanam secara organik oleh siswa-siswa Sekolah Menengah Kejuruan Pertanian Samarinda

Diversifikasi pangan selain salah satu upaya untuk memperkuat ketahanan pangan juga mengurangi beban konsumsi beras yang semakin tinggi, bahkan terus meningkat setiap tahun.

“Penduduk kita bertambah dan volume konsumsi beras semakin besar. Kondisinya akan semakin rumit, ketika suplai pangan terutama beras tidak sebanding dengan kebutuhan masyarakat. Diversifikasi pangan perlu dan sukun mulai kita kembangkan pada 2019 ini,” ujar Isran Noor,  saat menghadiri Reuni Akbar IKA SPP SPMA Samarinda, Sabtu (30/12/2018).

Diakuinya, Kaltim saat ini untuk sektor pertanian walaupun memiliki potensi lahan yang cukup besar namun masih menghadapi permasalahan.

Terutama masalah pangan khususnya komoditi beras yang masih mengalami kekurangan produksi, sehingga mendatangkan dari daerah lain bahkan impor dari negara lain.

Gubernur menyebutkan konsumsi beras 113 kg per kapita per tahun atau kebutuhan sekitar 70 ribu ton pertahun untuk memenuhi konsumsi masyarakat.

“Tapi kalau itu diturunkan menjadi 85 kg per kapita per tahun maka kita masih kekurangan sekitar 35-40 ribu ton per tahun,” sebutnya.

Karena itu lanjut gubernur, masyarakat harus berusaha mengubah atau mengurangi pola makan yang selama ini masih besar ketergantungan kepada beras.

“Kita gunakan tanaman lain. Sumber pangan lain dan karbohidrat lain di luar beras atau nasi. Kita sudah belajar kemana-mana. Diversifikasi pangan harus digalakkan,” harapnya.

Isran menambahkan tanaman sukun tidak semata untuk produksi dan konsumsi tetapi jenis tanaman ini mampu memperbaiki kondisi lingkungan dan hutan. (humasprov kaltim)

Respon Pembaca

Silahkan tulis komentar anda...





Redaksi menerima komentar terkait artikel diatas. Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Redaksi berhak tidak menampilkan komentar jika mengandung perkataan kasar, menyinggung, mengandung fitnah, tidak etis, atau berbau SARA.